Gorontalo the Hidden Paradise; A Review

Posted at at 7:49 AM on
Dec 15, 2007
Posted by Admin Ragamagz Filed under: , , , Be the first to leave a comment! Readmore »»

Author : Willy Volk ( WillyVolk )

I’ll be honest. Having never been fortunate enough to dive in Asia, I’d never heard of Gorontalo - until recently. Nestled among sheer limestone cliffs on the northern arm of Indonesia’s four-fingered island of Sulawesi, the Province of Gorontalo is situated at the heart of the “coral triangle,” the most biologically rich concentration of marine life in the world. Smack-dab on the equator, Gorontalo is a centuries-old community that is largely dependent on farming and fishing. However, as the world learns of the rich marine ecosystem just off its shores, tourism will no doubt gain in importance. Soon, people will likely be heading to the region in increasing numbers. And by “people,” I mean: divers.

In an effort to attract those divers, Fadel Muhammad, the progressive Governor of the province, initiated the book Gorontalo: Hidden Paradise. (He also penned the Foreword.) Assembling a top-notch team - including author Rantje Allen, and marine photojournalists William Tan (who co-authored Silent Symphony), Takako Uno, and Stephen Wong - Gorontalo: Hidden Paradise is pretty much the world’s most beautiful postcard. With its serene allure, it beckons you to come and explore its secrets. “Hi there, “ the book coos. “Wish you were here.” Unlike traditional travel guides that discuss how to get in and get out of a location, Gorontalo: Hidden Paradise doesn’t bother with that. After reading the book’s lyrical words and looking at its remarkable images, however, I can assure you that you’ll drop everything to find out how to get in to this beautiful location soon. And by “soon,” I mean: now.

The book opens with a history of the Gorontalo and a brief description of topside activities. It then launches full-tilt into the good stuff: the good stuff, in this case, being the diving. Allen has spent much of the last decade diving in Gorontalo. His knowledge and passion sparkle on each page, and the captions he provides for the images in the book are both amusing and informative. But let’s face it. The real star of this show is not Allen (sorry, dude!). The real star is the collection of images that shine, pop, glimmer, and burst like carefully packaged fireworks - if fireworks could ever be so gorgeous. 

Gorontalo is home to numerous wrecks, including the elegant yet ghostly Tjenderawashi barge. Moreover, considering the towering limestone cliffs that line the perimeter of the island, it’s no wonder that Gorontalo also sports some unique cavern diving at Jinn Caves.

In the text, Allen explains that Gorontalo-ans are aggressive protectors of the reefs, keeping out foreigners, maintaining traditional fishing practices, and outlawing anchoring on the reefs. From the images in the book, all their hard work shows. The reefs are healthy, vibrant, colorful - and huge!

Gorontalo boasts more than 500 species of hard corals. From Salvador Dali sponges - found nowhere else in the world! - to amazing and delicate (and extremely rare) blue sea fans, Gorontalo’s underwater topography is stunning.

However, neither the wrecks, nor the caverns, nor the reefs are Gorontalo’s main appeal: it’s the marine life that grabs you. Gorontalo: Hidden Paradise is loaded with dramatic and unusual images of marine life. From fun-loving Bottlenose dolphins, to fearsome Scalloped hammerheads; from puny Popcorn-head shrimp, to Pearl-eyed morays, the underwater world here is thriving.

Shooters: make sure your memory cards are empty when you arrive on the island, because you’re going to need all the space you can get. Still shooting film? Hope you dedicated an entire suitcase, because the waters off Gorontalo are full of fish. From shooting all the seahorses - the group found six within the first five minutes of hitting the water! - Teddy bear crabs, Shameface crabs, Reef lizardfish, and super-rare fish Togean flasher wrasse, your fingers are going to be tired from tripping the shutter so frequently.

In addition to the wreck, cavern, and reef diving, the area boasts excellent muck diving. The careful observer can spot fingernail-small Juvenile flounder, shy Gurnard lionfish, hideous Hispid frogfish, or Yellow-peppered shrimpgobies.

Moreover, if your eyes focus sharply, you’re likely to spot lots of unusual nudibranchs, including Apricot side-gilled sea slugs, and juvenile Carlson’s halgerda nudibranch. One trip to Gorontalo, and your collection of underwater images is going to be virtually unmatched.

Near the end of the book, Allen explains that the group only explored a few miles of Gorontalo’s three coastlines while making the book. “Much still lies hidden, unexplored,” he writes. If all this beauty and diversity is just immediately adjacent to the coastline, imagine what mysteries the rest of the surrounding waters must hold. Divers could spend weeks - or longer! - exploring the reefs off Gorontalo.

Showcasing one of the richest ecosystems in the world, Gorontalo: Hidden Paradise is a treasure. More than just a coffee table book of astounding beauty, the four-person team that put this book together have introduced to the world - and especially the diving community - a new, special, one-of-a-kind dive site. Filled with marvelous and unique marine specimens - many of which are found nowhere else in the world - Gorontalo might be the diving nirvana that we’ve been looking for all these years. Vibrant fish life. Uncrowded, healthy reefs. Unique topside attractions. What more is there for divers? I’m convinced that Gorontalo is heaven.

Personally, after looking through Gorontalo: Hidden Paradise, I want to see this paradise though my own camera lens. Have a look at the book for yourself - you can order your own copy for US$50 - and you’ll see what I’m talking about. You’ll want to visit Gorontalo, too. And by “want to visit”, I mean: drop everything that you’re doing and head there immediately.

Source; copypasted from http://wetpixel.com/i.php/full/review-of-gorontalo-hidden-paradise/

0 comments:

Napoleon Bonaparte Ternyata Seorang Muslim; Satu Contoh Fakta yang Dikaburkan oleh Kaum Orientalis

Posted at at 4:35 AM on
Posted by Admin Ragamagz Filed under: , , Be the first to leave a comment! Readmore »»

Technorati Tags: ,,

napoleon-bonaparte Mungkin ini fakta sejarah yang mungkin menarik dikaji lebih dalam, bahwa Napoleon Bonaparte adalah Seorang Muslim.  Dalam artikel religion di Semuabisnis.com, Hamdam Nasrullah menulis fakta sejarah tentang keislaman salah seorang pemimpin besar Eropah, Napoleon Bonaparte yang hidup atara tahun 1769 - 1821 M.  Terdapat beberapa fakta sejarah yang mengungkapkan keislaman Bonaparte Menurut Hamdam;

  • Penuturan Napoloen Bonaparte sendiri yang pernah dimuat di majalah Genuine Islam, edisi Oktober 1936 terbitan Singapura.

"I read the Bible; Moses was an able man, the Jews are villains, cowardly and cruel. Is there anything more horrible than the story of Lot and his daughters?"

"The science which proves to us that the earth is not the centre of the celestial movements has struck a great blow at religion. Joshua stops the sun! One shall see the stars falling into the sea... I say that of all the suns and planets,..."

"Saya membaca Bible; Musa adalah orang yang cakap, sedang orang Yahudi adalah bangsat, pengecut dan jahat. Adakah sesuatu yang lebih dahsyat daripada kisah Luth beserta kedua puterinya?" (Lihat Kejadian 19:30-38)

"Sains telah menunjukkan bukti kepada kita, bahwa bumi bukanlah pusat tata surya, dan ini merupakan pukulan hebat terhadap agama Kristen. Yosua menghentikan matahari (Yosua 10: 12-13). Orang akan melihat bintang-bintang berjatuhan kedalam laut.... saya katakan, semua matahari dan planet-planet ...."

Selanjutnya Napoleon Bonaparte berkata :

"Religions are always based on miracles, on such things than nobody listens to like Trinity. Yesus called himself the son of God and he was a descendant of David. I prefer the religion of Muhammad. It has less ridiculous things than ours; the turks also call us idolaters."

"Agama-agama itu selalu didasarkan pada hal-hal yang ajaib, seperti halnya Trinitas yang sulit dipahami. Yesus memanggil dirinya sebagai anak Tuhan, padahal ia keturunan Daud. Saya lebih meyakini agama yang dibawa oleh Muhammad. Islam terhindar jauh dari kelucuan-kelucuan ritual seperti yang terdapat di dalam agama kita (Kristen); Bangsa Turki juga menyebut kita sebagai orang-orang penyembah berhala dan dewa."

Selanjutnya :
"Surely, I have told you on different occations and I have intimated to you by various discourses that I am a Unitarian Musselman and I glorify the prophet Muhammad and that I love the Musselmans."
"Dengan penuh kepastian saya telah mengatakan kepada anda semua pada kesempatan yang berbeda, dan saya harus memperjelas lagi kepada anda di setiap ceramah, bahwa saya adalah seorang Muslim, dan saya memuliakan nabi Muhammad serta mencintai orang-orang Islam."

Akhirnya ia berkata :
"In the name of God the Merciful, the Compassionate. There is no god but God, He has no son and He reigns without a partner."

"Dengan nama Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Tiada Tuhan selain Allah. Ia tidak beranak dan Ia mengatur segala makhlukNya tanpa pendamping."

Napoleon Bonaparte mengagumi Al-Quran setelah membandingkan dengan kitab sucinya terdahulu, Alkitab. Akhirnya ia menemukan keunggulan-keunggulan Al-Quran, juga semua cerita yang melatar belakanginya.

Dalam buku yang berjudul ‘Bonaparte et I'Islarn oleh Cherlifs, Paris, halaman 105’, Napoleon Bonaparte berkata sebagai berikut: "I hope the time is not far off when I shall be able to unite all the wise and educated men of all the countries and establish a uniform regime based on the prinsiples of the Qur'an wich alone can lead men to happiness.”

“Saya meramalkan bahwa tidak lama lagi akan dapat dipersatukan semua manusia yang berakal dan berpendidikan tinggi untuk memajukan satu kesatuan kekuasaan yang berdasarkan prinsip--prinsip ajaran Islam, karena hanyalah Qur'an itu satu-satunya kebenaran yang mampu memimpin manusia kepada kebahagiaan.”

  • Beberapa sumber lain yang menyatakan ke-Islaman beliau:

    * Buku ‘Satanic Voices - Ancient and Modern’ dengan penulis David M. Pidcock (1992 ISBN: 1-81012-03-1), pada hal. 61
    * Surat kabar Perancis ‘Le Moniteur’, yang menulis bahwa beliau masuk Islam pada tahun 1798.
    * Buku ‘Napoleon And Islam’ dengan penulis C. Cherfils (ISBN: 967-61-0898-7).

Yang menarik dikaji lebih jauh tentang informasi ini adalah Bonaparte sebagai pemimpin militer besar (Jenderal Perang), ia terkenal dengan taktik dan strategi berperangnya.  Ini yang penting mengingat sejarah waktu keislaman Bonaparte yang berkaitan dengan waktu Bonaparte melakukan invasi ke Mesir.  Beberapa kaitan kajian yang mungkin timbul dengan sejarah ini adalah seputar pertanyaan, sebagi berikut;

- Apakah keislaman Bonaparte merupakan strategi positif dalam rangka merangkul hati orang Mesir?, atau

- Apakah keislaman Bonaparte adalah dipengaruhi oleh Islam yang "dilihatnya" pada sebagian besar orang Mesir sewaktu Ia menginvasi Mesir.

Pertanyaan menggelitik ini muncul mengingat kata-kata Napoleon sendiri juga yang berkata;

"Selama Al-Quran ini berkuasa di tengah-tengah kaum muslimin, dan mereka hidup di bawah naungan ajaran-ajarannya yang sangat istimewa, maka kaum muslimin tidak akan tunduk kepada kita, kecuali bila kita pisahkan antara mereka dengan Al-Quran."

Masih Menurut Hamdam, pada kenyataannya Napoleon ketika wafat dimakamkan secara kristen

Apakah kisah keislaman Bonaparte sama dengan Fakta Sejarah di Indonesia, Pattimura yang seorang muslim bahkan cicitnya menyatakan mereka adalah muslim, lalu tiba-tiba menjadi Thomas Mattulesi Pattimura ???

Agaknya sangat banyak tugas yang diemban para cerdik pandai Muslim untuk menggali sejarah "yang lurus" daripada sekedar mengkaji berpolemik dalam kebebasan berpikir

0 comments:

Hambat Pemanasan Global dengan Internet; Ahh Masak sih????

Posted at at 9:29 AM on
Dec 12, 2007
Posted by Admin Ragamagz Filed under: , , , , Be the first to leave a comment! Readmore »»

ilustrasi (scienceu.fsu.edu)

Bisakah Pemanasan Global dihambat dengan Internet???.. Atau Apakah penggunaan internet bisa mengurangi/menghambat pemanasan Global???.. Ahh yang benar !!!

Berikut ini informasi ilmiah sebagaimana dikutip dari detikinet.com.   Bahwa disinyalir pemanasan global yang melanda bumi sehngga meresahkan kita bisa ditolong (baca:dihambat) melalui penggunaan/akses internet berkecepatan tinggi.  Ini sebagaimana disimpulkan oleh lembaga American Consumer Institute.

Bagaimana hal ini bisa terjadi?.  Berikut adalah beberapa perincian penjelasannya;

  • Bekerja dari rumah via internet meminimalisir pemakaian kendaraan dan menghemat pemakaian ruang kerja. Langkah ini meminimalisir gas rumah kaca sampai 588 juta ton.
  • E-commerce atau perdagangan via internet menghemat pemakaian gudang pun juga memotong jalur distribusi/pengapalan. Langkah ini bisa meminimalisir gas rumah kaca sampai 206 juta ton.
  • Rapat-rapat yang berlangsung secara teleconference via internet bisa menghemat pemakaian pesawat terbang. Langkah ini meminimalisir gas rumah kaca sampai 200 juta ton.
  • Mengunduh (download) musik, film, dan koran via internet menghemat pemakaian kertas serta berbagai hal terkait seperti memotong jalur distribusi. Langkah ini meminimalisir gas rumah kaca sampai 67 juta ton.


Studi serupa yang dilakukan di Australia juga mengemukakan bahwa pemakaian internet bisa meminimalisir emisi karbon negeri itu sampai sejumlah 5 persen di tahun 2015.

Namun penelitian tersebut dianggap masih kurang lengkap. Bagaimana misalnya dengan emisi karbon yang dimuntahkan pabrik dalam produksi peralatan untuk pemakaian internet?

(sumber; detikinet.com )

0 comments:

"Syarikat Islam Bukan Budi Utomo:20 Mei Bukan Hari Kebangkitan Nasional"-Meluruskan Sejarah Pergerakan Bangsa

Posted at at 7:13 PM on
Dec 11, 2007
Posted by Admin Ragamagz Filed under: , , , Be the first to leave a comment! Readmore »»

Kelahiran organisasi Boedhi Oetomo pada tanggal 20 Mei 1908 sesungguhnya amat tidak patut dan tidak pantas diperingati sebagai Hari Kebangkitan Nasional, karena organisasi ini mendukung penjajahan Belanda, sama sekali tidak pernah mencita-citakan Indonesia merdeka, a-nasionalis, anti agama, dan bahkan sejumlah tokohnya merupakan anggota Freemasonry Belanda (Vritmejselareen).

Dipilihnya tanggal 20 Mei sebagai Hari Kebangkitan Nasional, sesungguhnya merupakan suatu penghinaan terhadap esensi perjuangan merebut kemerdekaan yang diawali oleh tokoh-tokoh Islam yang dilakukan oleh para penguasa sekular. Karena organisasi Syarikat Islam (SI) yang lahir terlebih dahulu dari Boedhi Oetomo (BO), yakni pada tahun 1905, yang jelas-jelas bersifat nasionalis, menentang penjajah Belanda, dan mencita-citakan Indonesia merdeka, tidak dijadikan tonggak kebangkitan nasional.

Mengapa BO yang terang-terangan antek penjajah Belanda, mendukung penjajahan Belanda atas Indonesia, a-nasionalis, tidak pernah mencita-citakan Indonesia merdeka, dan anti-agama malah dianggap sebagai tonggak kebangkitan bangsa? Ini jelas kesalahan yang teramat nyata.

Anehnya, hal ini sama sekali tidak dikritisi oleh tokoh-tokoh Islam kita. Bahkan secara menyedihkan ada sejumlah tokoh Islam dan para Ustadz selebritis yang ikut-ikutan merayakan peringatan Hari Kebangkitan Nasional 20 Mei di berbagai event. Mereka ini sebenarnya telah melakukan sesuatu tanpa memahami esensi di balik hal yang dilakukannya. Rasulullah SAW telah mewajibkan umatnya untuk bersikap: “Ilmu qabla amal” (Ilmu sebelum mengamalkan), yang berarti umat Islam wajib mengetahui duduk-perkara sesuatu hal secara benar sebelum mengerjakannya.

Bahkan Sayyid Quthb di dalam karyanya “Tafsir Baru Atas Realitas” (1996) menyatakan orang-orang yang mengikuti sesuatu tanpa pengetahuan yang cukup adalah sama dengan orang-orang jahiliyah, walau orang itu mungkin seorang ustadz bahkan profesor. Jangan sampai kita “Fa Innahu Minhum” (kita menjadi golongan mereka) terhadap kejahiliyahan.

Agar kita tidak terperosok berkali-kali ke dalam lubang yang sama, sesuatu yang bahkan tidak pernah dilakukan seekor keledai sekali pun, ada baiknya kita memahami siapa sebenarnya Boedhi Oetomo itu.

Pendukung Penjajahan Belanda

Akhir Februari 2003, sebuah amplop besar pagi-pagi telah tergeletak di atas meja kerja penulis. Pengirimnya KH. Firdaus AN, mantan Ketua Majelis Syuro Syarikat Islam kelahiran Maninjau tahun 1924. Di dalam amplop coklat itu, tersembul sebuah buku berjudul “Syarikat Islam Bukan Budi Utomo: Meluruskan Sejarah Pergerakan Bangsa” karya si pengirim. Di halaman pertama, KH. Firdaus AN menulis: “Hadiah kenang-kenangan untuk Ananda Rizki Ridyasmara dari Penulis, Semoga Bermanfaat!” Di bawah tanda tangan beliau tercantum tanggal 20. 2. 2003.

KH. Firdaus AN telah meninggalkan kita untuk selama-lamanya. Namun pertemuan-pertemuan dengan beliau, berbagai diskusi dan obrolan ringan antara penulis dengan beliau, masih terbayang jelas seolah baru kemarin terjadi. Selain topik pengkhianatan the founding-fathers bangsa ini yang berakibat dihilangkannya tujuh buah kata dalam Mukadimmah UUD 1945, topik diskusi lainnya yang sangat konsern beliau bahas adalah tentang Boedhi Oetomo.

“BO tidak memiliki andil sedikit pun untuk perjuangan kemerdekan, karena mereka para pegawai negeri yang digaji Belanda untuk mempertahankan penjajahan yang dilakukan tuannya atas Indonesia. Dan BO tidak pula turut serta mengantarkan bangsa ini ke pintu gerbang kemedekaan, karena telah bubar pada tahun 1935. BO adalah organisasi sempit, lokal dan etnis, di mana hanya orang Jawa dan Madura elit yang boleh menjadi anggotanya. Orang Betawi saja tidak boleh menjadi anggotanya, ” tegas KH. Firdaus AN.

BO didirikan di Jakarta tanggal 20 Mei 1908 atas prakarsa para mahasiswa kedokteran STOVIA, Soetomo dan kawan-kawan. Perkumpulan ini dipimpin oleh para ambtenaar, yakni para pegawai negeri yang setia terhadap pemerintah kolonial Belanda. BO pertama kali diketuai oleh Raden T. Tirtokusumo, Bupati Karanganyar kepercayaan Belanda, yang memimpin hingga tahun 1911. Kemudian dia diganti oleh Pangeran Aryo Notodirodjo dari Keraton Paku Alam Yogyakarta yang digaji oleh Belanda dan sangat setia dan patuh pada induk semangnya.

Di dalam rapat-rapat perkumpulan dan bahkan di dalam penyusunan anggaran dasar organisasi, BO menggunakan bahasa Belanda, bukan bahasa Indonesia. “Tidak pernah sekali pun rapat BO membahas tentang kesadaran berbangsa dan bernegara yang merdeka. Mereka ini hanya membahas bagaimana memperbaiki taraf hidup orang-orang Jawa dan Madura di bawah pemerintahan Ratu Belanda, memperbaiki nasib golongannya sendiri, dan menjelek-jelekkan Islam yang dianggapnya sebagai batu sandungan bagi upaya mereka, ” papar KH. Firdaus AN.

Di dalam Pasal 2 Anggaran Dasar BO tertulis “Tujuan organisasi untuk menggalang kerjasama guna memajukan tanah dan bangsa Jawa dan Madura secara harmonis. ” Inilah tujuan BO, bersifat Jawa-Madura sentris, sama sekali bukan kebangsaan.

Noto Soeroto, salah seorang tokoh BO, di dalam satu pidatonya tentang Gedachten van Kartini alsrichtsnoer voor de Indische Vereniging berkata: “Agama Islam merupakan batu karang yang sangat berbahaya... Sebab itu soal agama harus disingkirkan, agar perahu kita tidak karam dalam gelombang kesulitan. ”

Sebuah artikel di “Suara Umum”, sebuah media massa milik BO di bawah asuhan Dr. Soetomo terbitan Surabaya, dikutip oleh A. Hassan di dalam Majalah “Al-Lisan” terdapat tulisan yang antara lain berbunyi, “Digul lebih utama daripada Makkah”, “Buanglah Ka’bah dan jadikanlah Demak itu Kamu Punya Kiblat!” (M. S) Al-Lisan nomor 24, 1938.

Karena sifatnya yang tunduk pada pemerintahan kolonial Belanda, maka tidak ada satu pun anggota BO yang ditangkap dan dipenjarakan oleh Belanda. Arah perjuangan BO yang sama sekali tidak berasas kebangsaan, melainkan chauvinisme sempit sebatas memperjuangkan Jawa dan Madura saja telah mengecewakan dua tokoh besar BO sendiri, yakni Dr. Soetomo dan Dr. Cipto Mangunkusumo, sehingga keduanya hengkang dari BO.

Bukan itu saja, di belakang BO pun terdapat fakta yang mencengangkan. Ketua pertama BO yakni Raden Adipati Tirtokusumo, Bupati Karanganyar, ternyata adalah seorang anggota Freemasonry. Dia aktif di Loge Mataram sejak tahun 1895.

Sekretaris BO (1916), Boediardjo, juga seorang Mason yang mendirikan cabangnya sendiri yang dinamakan Mason Boediardjo. Hal ini dikemukakan dalam buku “Tarekat Mason Bebas dan Masyarakat di Hindia Belanda dan Indonesia 1764-1962” (Dr. Th. Stevens), sebuah buku yang dicetak terbatas dan hanya diperuntukan bagi anggota Mason Indonesia.

Dalam tulisan akan dibahas mengenai organisasi kebangsaan pertama di Indonesia, Syarikat Islam, yang telah berdiri tiga tahun sebelum BO, dan perbandinganya dengan BO, sehingga kita dengan akal yang jernih bisa menilai bahwa Hari Kebangkitan Nasional seharusnya mengacu pada kelahiran SI pada tanggal 16 Oktober 1905, sama sekali bukan 20 Mei 1908. (Rizki Ridyasmara/eramuslim.com)

Tanggapanku:

Adakah informasi ini berkorelasi dengan sejarah komunisme dan akar permasalahan "aliran sesat" di Indonesia?, dan ataua perilaku kebanyakan masyarakat Indonesia yang "mysterious religious" ? yang terakhir ini kamus aku sendiri untuk menunjukkan perilaku masyarakat kita (baca : Indonesia) - entah awam (baca: rakyat jelata), pemimpin (baca: pejabat), teknokrat (baca: politisi), partisan (baca:politisi), cerdik pandai (baca: Pelajar dan Pengajar), atau pun Saudagar (baca:pengusaha) - yang berperilaku religius aneh; shalat "khusu" korupsi juga khusu, berzakat ya maling pun dilakukan, berkata Nasionalis tapi berhutang untuk anak cucu, berkata pembangunan namun menyulap dana proyek, berkata konservasi tapi membiarkan illegang logging dan illegal fishing merajalela, berdakwah tapi dana umat disembelih,  dan sederet perilaku "kontra-indikasi" dari yang disebut masyarakat islami religius.

Agaknya "puyeng" tentang kekompleksan masalah sosial di Indonesia sudah  mulai terlihat akar masalahnya..  Yang diperlukan saat ini tentunya adalah keberanian untuk mengungkapkan lebih banyak lagi kebohongan - kebohongan sejarah yang berandil terhadap pembentukan karakter bangsa kita ini..

0 comments:

Catatan Koreksi terhadap Sejarah Nasional: Patutkah 20 Mei diperingati Sebagai Hari Kebangkitan Nasional?

Posted at at 6:25 PM on
Posted by Admin Ragamagz Filed under: , , Be the first to leave a comment! Readmore »»

Di bawah ini dipaparkan perbandingan antara Syarikat Islam dan Gerakan Boedi Oetomo (BO) yang bisa menjadi bahan kritisi terhadap Sejarah Hari Kebangkitan Nasional Republik Indonesia kita ini sebagaimana di kutip dari eramuslim.com

:

Tujuan:
- SI bertujuan Islam Raya dan Indonesia Raya,
- BO bertujuan menggalang kerjasama guna memajukan Jawa-Madura (Anggaran Dasar BO Pasal 2).

Sifat:
- SI bersifat nasional untuk seluruh bangsa Indonesia,
- BO besifat kesukuan yang sempit, terbatas hanya Jawa-Madura,

Bahasa:
- SI berbahasa Indonesia, anggaran dasarnya ditulis dalam bahasa Indonesia,
- BO berbahasa Belanda, anggaran dasarnya ditulis dalam bahasa Belanda

Sikap Terhadap Belanda:
- SI bersikap non-koperatif dan anti terhadap penjajahan kolonial Belanda,
- BO bersikap menggalang kerjasama dengan penjajah Belanda karena sebagian besar tokoh-tokohnya terdiri dari kaum priyayi pegawai pemerintah kolonial Belanda,

Sikap Terhadap Agama:
- SI membela Islam dan memperjuangkan kebenarannya,
- BO bersikap anti Islam dan anti Arab (dibenarkna oleh sejarawan Hamid Algadrie dan Dr. Radjiman)

Perjuangan Kemerdekaan:
- SI memperjuangkan kemerdekaan Indonesia dan mengantar bangsa ini melewati pintu gerbang kemerdekaan,
- BO tidak pernah memperjuangkan kemerdekaan Indonesia dan telah membubarkan diri tahun 1935, sebab itu tidak mengantarkan bangsa ini melewati pintu gerbang kemerdekaan,

Korban Perjuangan:
- Anggota SI berdesak-desakan masuk penjara, ditembak mati oleh Belanda, dan banyak anggotanya yang dibuang ke Digul, Irian Barat,
- Anggota BO tidak ada satu pun yang masuk penjara, apalagi ditembak dan dibuang ke Digul,

Kerakyatan:
- SI bersifat kerakyatan dan kebangsaan,
- BO bersifat feodal dan keningratan,

Melawan Arus:
- SI berjuang melawan arus penjajahan,
- BO menurutkan kemauan arus penjajahan,

Kelahiran:
- SI (SDI) lahir 3 tahun sebelum BO yakni 16 Oktober 1905,
- BO baru lahir pada 20 Mei 1908,

Seharusnya 16 Oktober
Hari Kebangkitan Nasional yang sejak tahun 1948 kadung diperingati setiap tanggal 20 Mei sepanjang tahun, seharusnya dihapus dan digantikan dengan tanggal 16 Oktober, hari berdirinya Syarikat Islam. Hari Kebangkitan Nasional Indonesia seharusnya diperingati tiap tanggal 16 Oktober, bukan 20 Mei. Tidak ada alasan apa pun yang masuk akal dan logis untuk menolak hal ini.

Jika kesalahan tersebut masih saja dilakukan, bahkan dilestarikan, maka saya khawatir bahwa jangan-jangan kesalahan tersebut disengaja. Saya juga khawatir, jangan-jangan kesengajaan tersebut dilakukan oleh para pejabat bangsa ini yang sesungguhnya anti Islam dan a-historis.

Jika keledai saja tidak terperosok ke lubang yang sama hingga dua kali, maka sebagai bangsa yang besar, bangsa Indonesia seharusnya mulai hari ini juga menghapus tanggal 20 Mei sebagai Hari Kebangkitan Nasional, dan melingkari besar-besar tanggal 16 Oktober dengan spidol merah dengan catatan “Hari Kebangkitan Nasional”. (Tamat/Rizki Ridyasmara)

0 comments:

Infor Beasiswa IIEF; Buat yang tertarik bisa apply..

Posted at at 5:49 AM on
Dec 9, 2007
Posted by Admin Ragamagz Filed under: , 1 comments Readmore »» Links to this post

From: Ony Jamhari ony_jamhari
Date: Fri, 30 Nov 2007 01:29:07 -0800 (PST)
Subject: [pcmi_jogja] Info Beasiswa: 8 weeks in United States (Batch 3)

Dear all,
Setelah sukses dengan Batch 1 dan 2 sebelumnya, kami sampaikan lagi informasi beasiswa Indonesia English Language Study Program (IELSP) untuk belajar Bahasa Inggris (English for Academic Purposes) dalam program immersion dalam kelas-kelas internasional selama 8 minggu di universitas ternama di Amerika Serikat. Program ini diperuntukkan bagi mahasiswa S1 (masih aktif – belum sidang kelulusan) dari berbagai jurusan dari universitas manapun di seluruh Indonesia.

Kami mohon bantuan Bapak-Ibu sekalian untuk dapat menyebarkan informasi ini kepada para anak didiknya karena beasiswa ini sangat memberikan pengalaman yang berharga bagi para mahasiswa kita. Informasi lengkap dapat dilihat pada info dibawah ini, dan kami sertakan pula formulir pendaftaran dalam bentuk attachment. Formulir ini boleh difotokopi.
Terima kasih,

Indonesian International Education Foundation (IIEF)
INFO BEASISWA (Full-Funding)
INDONESIA ENGLISH LANGUAGE STUDY PROGRAM (IELSP)

1. Apakah IELSP itu?
Indonesia English Language Study Program adalah program beasiswa yang menawarkan kesempatan untuk mengikuti kursus Bahasa Inggris di universitas- universitas di Amerika Serikat selama 8 (delapan) minggu.
Program ini bertujuan untuk meningkatkan kemampuan Bahasa Inggris peserta, khususnya dalam English for Academic Purposes. Selain itu, peserta akan memiliki kesempatan untuk mempelajari secara langsung kebudayaan dan masyarakat Amerika Serikat karena peserta akan mengikuti program immersion dalam kelas internasional dimana mereka akan bergabung dengan peserta lain dari berbagai bangsa dan negara. Dalam program ini, peserta tidak hanya akan belajar Bahasa Inggris, namun juga akan mengikuti berbagai program kultural yang akan memberikan pengalaman yang sangat berharga.

2. Siapa yang berhak mendaftar?
IELSP terbuka untuk mereka yang berumur 19 – 24 tahun dan masih aktif sebagai mahasiswa S1 minimal tahun ketiga (semester 5 keatas) di perguruan tinggi mana pun di Indonesia dari berbagai jurusan. Pendaftar juga harus memiliki kemampuan Bahasa Inggris yang baik yang ditunjukkan dengan nilai TOEFL® baik International TOEFL® atau TOEFL® ITP minimal 470. Peserta terpilih juga harus bersedia untuk meninggalkan kuliah di tanah air selama 8 minggu karena akan mengikuti kursus intensif di Amerika Serikat selama waktu tersebut.

3. Apa saja persyaratannya?
- berumur 19 – 24 tahun, dan
- aktif sebagai mahasiswa S1 minimal tahun ketiga (semester 5 keatas) di perguruan tinggi manapun di seluruh Indonesia (belum menempuh sidang kelulusan)
- memiliki kemampuan Bahasa Inggris yang baik yang ditunjukkan dengan nilai TOEFL® baik International TOEFL® atau TOEFL® ITP minimal 470 (bukan Prediction Test)
- memiliki prestasi akademik yang baik
- aktif dalam berbagai kegiatan atau organisasi
- memiliki komitmen penuh untuk segera kembali ke tanah air segera setelah program ini selesai
- tidak memiliki pengalaman belajar di Amerika Serikat atau negara lain selain Indonesia
- memiliki sifat-sifat: aktif, mandiri, bertanggung jawab, percaya diri dan berpikiran luas.

4. Bagaimana cara mendaftar?
Untuk mendaftar, dapat mengambil formulir di kantor Indonesian International Education Foundation (IIEF), Menara Imperium Lt. 28 Suite B, Jl. HR Rasuna Said Kav 1, Jakarta 12980. Formulir juga dapat di-download dari website IIEF di www.iief.or. id. Formulir boleh di fotokopi.
5. Dokumen apa saja yang harus disertakan dalam formulir pendaftaran?
Pendaftar harus melampirkan dokumen-dokumen berikut dalam formulir pendaftaran yang telah dilengkapi:
- 1 (satu) buah pasfoto berwarna ukuran 4x6
- 1 (satu) buah fotokopi Kartu Identitas (KTP)
- 1 (satu) buah surat keterangan resmi dari universitas bahwa yang bersangkutan masih aktif terdaftar di universitas tersebut
- transkrip nilai dari semester 1
- 1 (satu) buah fotokopi Ijazah SMA (tidak perlu diterjemahkan)
- 1 (satu) buah fotokopi Surat Tanda Tamat Belajar (STTB) SMA (tidak perlu diterjemahkan)
- 1 (satu) buah Surat Referensi dari dosen di universitas – menggunakan form khusus yang terlampir dalam Formulir Pendaftaran. Form Referensi yang telah dilengkapi harap dimasukkan kedalam amplop tertutup dan disertakan bersama Formulir Pendaftaran yang telah dilengkapi. Surat Referensi dari Dosen Matakuliah Bahasa Inggris lebih baik.
- 1 (satu) buah fotokopi nilai TOEFL® (International TOEFL® atau TOEFL® ITP)

6. Formulir ditujukan kemana?
Formulir yang telah dilengkapi dan disertai oleh dokumen persyaratan dialamatkan ke:
Indonesian International Education Foundation (IIEF)
Menara Imperium Lt. 28 Suite B
Jl. H.R. Rasuna Said Kav. 1 Kuningan
Jakarta 12980
(harap menuliskan IELSP di sudut kiri atas amplop)

7. Kapan batas waktu pendaftaran?
Untuk Gelombang III, formulir yang telah dilengkapi dan disertai oleh dokumen persyaratan harus diterima oleh IIEF paling lambat tanggal 4 Januari 2008.
8. Apakah saya harus sudah memiliki paspor dan visa Amerika Serikat sebelum mendaftar?
Seseorang tidak perlu sudah memiliki paspor dan visa Amerika Serikat untuk bisa mendaftar. Jika terpilih, peserta akan diberikan waktu untuk mengurus paspor. Visa Amerika Serikat akan diurus oleh IIEF sebelum keberangkatan. Perhatian: Penerima beasiswa dijadualkan untuk berangkat ke Amerika Serikat pada tanggal bulan Maret 2008. (catatan: keputusan hasil seleksi tidak dapat diganggu gugat)

9. Apakah ada biaya tertentu yang harus saya bayar dalam program beasiswa ini?
Program ini merupakan beasiswa penuh, dan peserta tidak dipungut biaya apapun. Penerima beasiswa akan ditanggung seluruh biaya kecuali biaya pembuatan paspor.

10. Kemana saya harus bertanya untuk mendapatkan informasi?
Untuk informasi dapat menghubungi:
Indonesian International Education Foundation (IIEF)
Menara Imperium Lt. 28 Suite B
Jl. H.R. Rasuna Said Kav. 1 Kuningan Jakarta 12980
Telp: 021 – 831 7330,Fax: 021 – 831 7331 (pada jam kerja) Email: scholarship@ iief.or.id

1 comments:

R. H. Uno kepada gorontalomaju2 ;

Walaupun saya bukan dari team seleksi penerimaan karya inovasi, namun saya berpendapat hal seperti yang anda kemukakan bisa masuk katagori. Kearifan /kepandaian local?

Ketika kami pernah berkunjung ke Torsiaje, perkampungan diatas air suku Bajao di kabupaten Pohuato, ada kami mendengar cara mereka menangkap ikan Kerapu Batu dan ikan Napoleon (kabarnya ikan ini termasuk yang di lindungi).

Banyak terumbu karang yang rusak karena para nelayan menangkap ikan dengan bom, juga cra menangkap dengan racun Cyanida.

Tetapi cara orang Bajau ini lain,tidak merusak atau meracuni habitat ikan.

Mereka menyelam dan menyemprotkan perasan tembakau keikan2 yang ada disela-sela terumbu karang. Maka ikan2 tersebutmabukdan dengan mudah keluar dari sarangnya dan ditangkap. Ikan tersebut pun tidak mengandung racun Cyanide yang pada kadar tertentu bisa berbahaya bagi manusia yang memakan ikan tersebut.

Hai teman2 di Pohuato maupun perairan2 di Boalemo dan Gorut, silahkan cek kebenaran hal ini, barangkali termasuj cara inovatif local yang baik untuk menangkap ikan jenis langka ini, SEBELUM DI PATENT KAN OLEH NEGARA2 LAIN.

Wass.OH

0 comments:

Pengumuman DAFTAR KARYA INOVASI GORONTALO.

From: Razak Umar <razak.umar@yahoo.co.id>
Date: 2 Des 2007 00:32
Subject: [GM2020] DAFTAR KARYA INOVASI GORONTALO.

Assalamu Alaikum Wr. Wb
Dengan ini disampaikan ode Mongowutato waw Mongodulaa (bapak/ibu/saudara) rekapitulasi sementara karya inovasi Gorontalo yang dikirimkan dan diidentifikasi oleh panitia. Daftar karya inovasi ini sebagai informasi awal bagi panitia untuk selanjutnya dilakukan penilaian mendalam oleh panel ahli. Mohon kiranya masukan dan saran dari bapak/ibu untuk penyempurnaannya.
atas perkenan dan kepeduliannya disampaikan terimkash.
Wassalam
Razak Umar



__,_._,___

0 comments:

Gorontalo Corner

Template by : Faizal Kasim
RMGB Blog is Powered by Blogger-Image Hosting By TinyPic